Beranda Berita Terbaru Pilkada Bekasi: Tudingan Ijazah Palsu Kembali Mencuat

Pilkada Bekasi: Tudingan Ijazah Palsu Kembali Mencuat

BERBAGI

JAKARTA, buserkriminal.com – Dugaan penggunaan ijazah palsu calon Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi kembali diungkap. Menurut Ketua tim advokasi pasangan calon Nur Supriyanto-Adhy Firdaus, Bambang Sunaryo, pihaknya memiliki bukti-bukti adanya dugaan pemalsuan ijazah, antara lain surat dari Dinas Pendidikan Provinsi DKI Jakarta.

“Dari alamat sekolahnya saja sudah berbeda, seharusnya sekolahnya beralamat di Koja Jakarta Utara, namun di ijazah Rahmat effendi alamatnya malah tertulis di Jalan Cilincing Jakarta Utara,” ujar Bambang di Jakarta, Minggu (10/6).

Bambang menyatakan, atas dugaan itu pihaknya telah melayangkan laporan ke Bawaslu beberapa waktu lalu.

“Kami menghormati proses hukum yang berjalan dan berharap Bawaslu melakukan tindakan secara benar, sesuai aturan yang berlaku” katanya.

Bambang berharap Bawaslu segera menindaklanjuti laporan yang mereka layangkan, karena menyangkut masalah moralitas pemimpin di Kota Bekasi untuk masa mendatang.

“Bagaimana pun, pemimpin tidak boleh dusta dan bohong. Pemimpin harus jujur terhadap dirinya dan rakyat. Tidak boleh melakukan kecurangan, apalagi menyangkut dokumen yang konsekuensinya hukum pidana,” Katanya.

Untuk diketahui, kasus dugaan penggunaan ijazah palsu cawalkot Rahmat Effendi alias Pepen di SMAN 52 Jakarta Utara, pernah mencuat pada 2015 lalu. Tapi ketika itu pihak kepolisian memberhentikan kasusnya.

 

sumber,Jpnn.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.